Ayo Bersedekahlah Ilmu dan Pengalaman Lewat Tulisan

Ayo Bersedekahlah Ilmu dan pengalaman Lewat Tulisan. Itulah yang Omjay lakukan selama ini. Nah, setiap hari Omjay berbagi sedekah Ilmu dan pengalaman, lewat tulisan di berbagai media sosial yang Omjay ikuti. Kepengen juga berbagi ilmu dan pengalaman lewat lisan melalui youtube atau podcast. Cuman belum Omjay jalani setiap hari.

Jangan ragu dan malu ketika kita menyebarkan berita dan cerita yang kita tuliskan sendiri. Kalau informasi yang dituliskan menarik hati pembaca, pasti mereka akan dengan sukarela membaca tulisan kita di Kompasiana. Mereka akan membaca tanpa dipaksa.

https://youtu.be/UqyfMBPXLVs?si=p8iTX0hP7JaowOW4

Kami di sekolah SMP Labschool Jakarta beberapa waktu lalu mengadakan kegiatan studi dan apresiasi kepemimpinan siswa Indonesia yang disingkat SAKSI. Kegiatan ini bekerjasama dengan Kostrad TNI AD.

sumber gambar dokpri 
sumber gambar dokpri

Alhamdulillah kegiatan telah berjalan sukses dan lancar. Selama 3 hari dari tanggal 6-8 Maret 2024 kami tidur di barak tentara. Tak ada sinyal internet di Sanggabuana Karawang Jawa Barat. Omjay mengalaminya ketika berada di sana dan tidak bisa menulis langsung di Kompasiana.

sumber gambar dokpri 
sumber gambar dokpri

Selama di Sanggabuana Karawang Omjay tidak bisa bersedekah lewat tulisan. Omjay hanya menyimpan foto kegiatannya di ponsel jadul Omjay. Baru bisa upload sekarang di Kompasiana.

Jadi teruslah bersedekah lewat tulisan. Sedekah itu tidak harus dengan uang.  Bagikan ilmu dan pengalaman anda lewat tulisan. Semoga pembaca tercerahkan dari apa yang kita tuliskan di blog Kompasiana atau blog lainnya. Niatkan untuk berbagi ilmu dna pengalaman.

sumber gambar dokpri
sumber gambar dokpri

Ibu-ibu guru juga senang berada di Sanggabuana Karawang Jawa Barat. Mereka membagikan makanan dan minuman kepada siswa kelas 7 SMP Labschool Jakarta yang sedang melaksanakan outbound.

Sementara orang tua siswa datang ke lokasi acara membagikan barang baksos untuk masyarakat sekitar. Kami juga membangun dan merenovasi fasilitas umum seperti toilet dan musholla di Sanggabuana Karawang Jawa Barat.

sumber gambar dokpri
sumber gambar dokpri

Semua siswa kelas 7 SMP Labschool Jakarta juga senang. Sebab selama tinggal di barak tentara, mereka mengadakan acara pameran dan peragaan busana daerah. Mereka menggunakan busana daerah yang sesuai dengan kelompoknya masing-masing. Kemudian mereka diminta berjalan seperti peragawati dan peragawan yang sedang memamerkan busana yang dipakainya. Sampai mereka lupa bahwa tak ada akses internet untuk mengabarkan kebahagiaan mereka. Semua siswa tidak diperbolehkan membawa ponsel. Mereka baru bisa saling berkomunikasi setelah tiba di sekolah.

sumber gambar dokpri
sumber gambar dokpri

Begitulah kisah Omjay selama 3 hari menginap di barak tentara. Tak ada sinyal internet di sana. Kami semua bahagia bermalam di barak tentara.

Orang tua juga senang karena anaknya ikut acara saksi. Semoga semua siswa yang ikut dapat menjadi pemimpin masa depan Indonesia. Aamiin.

sumber gambar dokpri
sumber gambar dokpri

Ayo bersedekahlah lewat tulisan. Teruslah menulis agar semakin banyak orang mengenal siapa dirimu. Ceritakan dan beritakan informasi yang ada di sekitar engkau. Kemudian bagikan informasinya ke media sosial yang engkau ikuti. Dengan begitu engkau terhindar dari berita bohong atau hoaks.

sumber gambar dokpri
sumber gambar dokpri

Menulis itu pekerjaan yang mengasyikkan dan membahagiakan. Lihatlah sebahagia anak-anak SMP Labschool Jakarta naik truk tronton milik tentara Kostrad TNI AD. Mereka bahagia, karena bisa ikutan acara studi dan apresiasi kepemimpinan siswa Indonesia yang disingkat SAKSI.

sumber gambar dokpri
sumber gambar dokpri

Bapak dan ibu guru SMP Labschool Jakarta juga senang bisa berada di pusat latihan tempur denharrahlat Sanggabuana Karawang Jawa Barat. Kita belajar berbuat terbaik, berani, dan ikhlas bersama pasukan Kostrad TNI AD. Tempatnya sangat indah dan bikin kangen siapa saja yang pernah berkunjung ke sini.

sumber gambar
sumber gambar

Jadi, teruslah bersedekah ilmu dan pengalaman lewat tulisan. Tak perlu lagi bersedekah dengan uang. Kecuali, kami bersedekah lewat kegiatan bakti sosial saksi (BAKSOS) yang kami bagikan kepada masyarakat sekitar Sanggabuana Karawang Jawa Barat. Disana kami melaksanakan pemeriksaan kesehatan gratis dan membuka bazar murah.

Demikianlah kisah Omjay kali ini tentang berbagi sedekah lewat tulisan. Kabarkan semua kegiatan sekolahmu di dunia Maya. Semoga menginspirasi sekolah lainnya.

Salam blogger persahabatan

Omjay

Guru blogger Indonesia

Blog https://wijayalabs.com

Guru Penggerak Seharusnya Mampu Menjadi Guru Pendobrak

Guru penggerak seharusnya mampu menjadi guru pendobrak. Bukan guru penurut yang mengikuti kebijakan penguasa yang kurang tepat. Guru harus mampu berpikir kritis dan berani menyampaikan pendapat yang benar.

Memang harus diakui. Tidak mudah menjadi guru pendobrak. Selalu saja ada rintangan, dan hambatan yang datang menghadang. Namun, keberanian dan kepekaan terhadap dinamika yang terjadi membuatnya terus bergerak, tergerak, dan akhirnya menggerakkan.

Hadirnya program pendidikan guru penggerak di era mendikbudristek Nadiem Makarim semestinya tidak membuat diskriminatif terhadap guru. Seolah guru terbagi menjadi dua yaitu guru penggerak dan bukan guru penggerak. Mereka yang tidak beruntung harus pasrah menerima kebijakan yang kurang tepat dari Kemdikbudristek.

Perlu kita sadari peran guru sangat penting. Oleh karena itu diperlukan guru-guru berkualitas. Namun yang bisa menikmati peningkatan kualitas pendidikan hanya guru-guru terpilih saja. Sedangkan guru lainnya hanya pasrah menerima keadaan dengan jenjang karier yang mentok sebagai seorang guru. Mereka dibungkam dengan kebijakan dan diminta menuruti kehendak penguasa.

Pengangkatan calon kepala sekolah dan pengawas sekolah di sekolah negeri seharusnya tak mutlak dari jalur guru penggerak. Sebab sejatinya semua guru memiliki kesempatan untuk peningkatan karier yang sama sesuai kompetensinya.

Pemerintah harus memberikan kesempatan kepada semua guru baik guru penggerak maupun non guru penggerak Kemdikbudristek untuk mengikuti seleksi calon kepala sekolah dan dan pengawas sekolah dengan penelusuran rekam jejak secara  komprehensif selama bertugas. Hal ini telah banyak dilakukan sekolah swasta sehingga mereka mampu melahirkan kepala sekolah inspiratif, dan membawa sekolahnya unggul di masyarakat.

Diskriminasi karier guru yang dituliskan oleh catur Nurochman Oktavian bendahara pengurus besar PGRI, wakil ketua dewan eksekutif APKS PGRI, dan kepala SMPN 3 Tenjo kabupaten Bogor di harian kompas edisi 27 Januari 2024 perlu menjadi catatan penting Kemdikbudristek.

Idealnya semua guru adalah guru penggerak tanpa dilabeli sebuah program pendidikan guru penggerak selama 6 bulan. Seharusnya semua guru mendapatkan kesempatan yang sama untuk peningkatan profesionalisme guru. Guru perlu seperti tentara yang jelas kenaikan pangkatnya dari kopral hingga jenderal.

Sampai saat ini belum kita dapatkan hasil penelitian yang menunjukkan bahwa lulusan program guru penggerak Kemdikbudristek lebih baik dari guru yang tidak mengikuti program pendidikan guru penggerak.

Jadi seharusnya semua guru diberikan kesempatan untuk peningkatan karier dirinya menjadi kepala sekolah, dan pengawas sekolah. Bukan hanya guru yang mengikuti program pendidikan guru penggerak saja. Sejatinya semua guru adalah guru penggerak.

Omjay sendiri sudah mengikuti program pendidikan guru penggerak selama 6 bulan dan lulus di angkatan 7. Berdasarkan hasil pengamatan Omjay, tidak semua lulusan guru penggerak mampu menjadi kepala sekolah dan pengawas sekolah. Mungkin ini sifatnya masih subyektif dan perlu dilakukan penelitian tindak lanjut.

Kebanyakan lulusan guru penggerak menjadi guru penurut dan kurang mengkritisi kebijakan Kemdikbudristek yang kurang tepat. Bahkan cenderung menjadi corong yang mendukung kebijakan penguasa. Mereka juga sudah berubah dari seorang pendidik menjadi pemburu sertifikat demi kenaikan pangkat. Mereka bahkan bangga telah terjajah aplikasi PMM. Tirani aplikasi membuat guru asyik di depan komputer, dan justru menjauh dari siswanya.

Omjay bersyukur kepada Allah SWT telah diberikan kesempatan mengikuti program pendidikan guru penggerak. Masih banyak yang harus diperbaiki dari program pendidikan guru penggerak. Modul-modul di LMS Kemdikbudristek harus direvisi dan disempurnakan sehingga menghasilkan guru penggerak yang berani menjadi guru pendobrak. Guru mampu memimpin pembelajaran yang mengundang selera siswa untuk belajar secara mandiri dan kelompok.

Demikianlah kisah Omjay kali ini tentang guru penggerak yang seharusnya menjadi pendobrak dan berani mengkritisi kebijakan Kemdikbudristek yang kurang tepat. Guru harus berani menyampaikan secara lisan dan tulisan. Tentu saja dengan data dan fakta yang bisa dipercaya dan dipertanggungjawabkan secara akademik.

Salam blogger persahabatan

Omjay

Guru blogger Indonesia

Blog https://wijayalabs.com

 

Konten ini telah tayang di Kompasiana.com dengan judul “Guru Penggerak Seharusnya Mampu Menjadi Guru Pendobrak”, Klik untuk baca:
https://www.kompasiana.com/wijayalabs/65fb41d3de948f4895240574/guru-penggerak-seharusnya-mampu-menjadi-guru-pendobrak

Kreator: Wijaya Kusumah

 

Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Tulis opini Anda seputar isu terkini di Kompasiana.com

Mari Memperbanyak Membaca Al-Qur’an di Bulan Ramadhan

Perbanyaklah membaca Al-Qur’an di bulan Ramadan. Itulah pesan penting yang ingin Omjay sampaikan kepada pembaca Kompasiana tercinta. Pesan ini juga untuk Omjay sendiri agar memperbanyak membaca Al-Qur’an setiap hari.

Basahi lisan kita dengan banyak membaca kitab suci Al-Qur’an. Pelajari isinya lalu amalkan, dan jalankan dalam kegiatan atau kehidupan sehari-hari. Jadikan Al-Qur’an sebagai panduan hidup manusia di dunia.

Memang tidak mudah menjadi manusia yang baik dan bertakwa kepada Allah SWT. Dalam kisah Omjay kali ini, Omjay ingin mengajak pembaca untuk refleksi sejenak untuk apa kita hidup di dunia ini.

Kita hidup di dunia semata-mata hanya untuk mengabdi atau menyembah kepada Allah SWT. Hidup dan mati kita pasrahkan kepada penguasa langit dan bumi serta seisinya.

Makhluk yang bernyawa pasti akan mati. Akan ada hidup sesudah mati. Oleh karena itu persiapkan diri kita jugadari sekarang untuk menghadapi kematian. Cepat atau lambat kita akan menghadapinya.

Perbanyaklah membaca kitab suci Al-Qur’an. Malam ini Omjay diingatkan oleh istri tercinta untuk membaca Al-Qur’an. Alhamdulillah Omjay sudah sampai juz 8. One day one juz. Sehari satu juz sudah cukup. Lebih boleh saja. Tergantung kekuatan kita masing-masing.

Beribadah itu harus ada ilmunya, karena itu kita berguru kepada pakarnya. Supaya kita mendapatkan ajaran agama Islam yang baik dan benar sesuai dengan apa yang telah dicontohkan nabi Muhammad Saw.

Input sumber gambar dokpri
Input sumber gambar dokpri

Terus mengaji dan belajar sepanjang hayat. Jangan pernah berhenti untuk belajar. Teruslah perbaiki bacaan Al-Qur’an kita. Semakin menua seharusnya semakin bagus bacaannya. Berkumpul Lah dengan orang-orang Sholeh agar kita menjadi Sholeh.

https://youtu.be/R6PTyEkPT6o

Jadikan bulan Ramadan ini sebagai bulan untuk memperbaiki bacaan Al-Qur’an yang belum baik dan benar sesuai dengan Tartil. Ikuti petunjuk dari para ustadz dan ustadzah agar kita dapat membaca Al-Qur’an dengan baik dan benar. Orang yang mendengarkan bacaan Al-Qur’an akan menikmatinya dengan sepenuh hati.

Terkadang kita baru menyadari belajar membaca Al-Qur’an setelah dewasa. Padahal seharusnya dimulai ketika kita masih kanak-kanak hingga dewasa.

Kita lupa bahwa Al-Qur’an adalah panduan hidup manusia. Sudah seharusnya kita sering membaca isinya dan kemudian melaksanakan apa yang diperintahkan Allah SWT untuk dijalankan dalam kehidupan sehari-hari.

Tak ada kata terlambat dalam belajar. Lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali. Cari waktu yang tepat untuk kita belajar Al-Qur’an dan mengamalkan apa yang sudah dibaca supaya kita sebagai muslim tidak tersesat jalan.

Perbanyaklah membaca Al-Qur’an. Supaya kita sampai kepada tujuan. Ingatlah selalu bahwa tujuan kita hidup di dunia hanya untuk menyembah Allah SWT. Tiada Tuhan selain Allah. Nabi Muhammad Saw adalah utusan Allah SWT.

Pelajari Al-Qur’an dan Al hadist. Amalkan semua isinya agar kita menjadi manusia yang bertakwa kepada Allah SWT. Kita menjalankan semua perintah Allah SWT dan menjauhi semua larangan Allah SWT.

Perbanyaklah membaca Al-Qur’an. Jadikan bulan Ramadan ini sebagai momentum untuk bisa khatam Al-Qur’an. Amalkan apa yang sudah dibaca dalam kehidupan sehari-hari. Semoga kita mampu menjadi hamba Allah SWT yang pandai bersyukur.

Demikianlah kisah Omjay kali ini tentang kegiatan Omjay memperbanyak membaca Al-Qur’an. Semoga target sehari satu juz dapat terwujud. Kita akan menuju hari kemenangan dengan penuh kebahagiaan.

Salam blogger persahabatan

Omjay

Guru blogger Indonesia

Blog https://wijayalabs.com