Wajah Guru dan Dosen di PGRI


Wajah-wajah Guru dan Dosen di PGRI


Selasa, 25 Juni 2019 pukul 10.00 pagi, saya ikut rapat persiapan konggres PGRI yang ke XXII di gedung guru Indonesia tanah abang III no.24 Gambir Jakarta Pusat.


Rapat dipimpin langsung oleh ibu Prof. Dr. Unifah Rosyidi dan panitia pengarah ibu Prof. Dr. Ana Suhaenah Suparno. Dua Srikandi tokoh pendidikan Indonesia.


Bunda Unifah Rosyidi membuka acara. Penjelasan singkat tentang persiapan konggres pgri disampaikan oleh beliau.


Hal yang menarik bagi saya adalah ketika ibunda Ana Suhaenah berbicara sebagai stering comitte atau panitia pengarah konggres.


Entah mengapa pikiran saya terbang ke masa silam. Saat saya menjadi mahasiswa dan ibunda Ana menjadi rektornya. Kami mahasiswa IKIP Jakarta selalu siap sedia memberantas kemiskinan dan kebodohan. Belajar sanggup, mendidik bisa, aksipun sanggup. Dengan dilandasi kesadaran kritis, serta tanggung jawab moral.


Karena itulah saya mau dan bercita cita jadi guru. Ibunda Ana selalu berpesan untuk siap menjadi guru dan aktif dalam organisasi guru.
Saat memberikan pengarahan kepada panitia konggres, beliau memberikan apresiasi kepada bunda Unifah yag baru saja dikukuhkan sebagai guru besar Universitas Negeri Jakarta. Dari apa yang disampaikan ibunda Ana, bunda Unifah memang sangat layak untuk menjadi guru besar dan ketua umum pengurus besar persatuan guru republik Indonesia.
Bunda Ana masih tetap cantik dan enerjik dengan kerudung coklat yang menghiasi wajahnya yang cantik di usia senja.


Saya yakin konggres PGRI yang akan kita laksanakan di bulan Juli akan megah dan meriah. Sebab konggres ini dibidani oleh para guru besar yang sudah sangat berpengalaman dalam berorganisasi.


Sebagai guru yang mengajar di SMP Labschool Jakarta, saya sangat terinspirasi dan termotivasi dengan para pejuang pendidikan ini. Tetap memberikan kontribusi untuk kemajuan guru di Indonesia.


Wajah-wajah guru dan dosen saya temukan di PGRI. Bukan hanya guru dan dosen tapi juga tenaga pendidik dan kependidikan. Mereka yang sudah pensiun dari guru tetap semangat dan membesarkan PGRI. Tak ada mantan guru. Kalau mantan Pacar itu ada dihatiku.


Sebagai guru yang baru bergabung di PGRI, saya menemukan suasana kekeluargaan yang tidak saya dapatkan dari organisasi guru sebelumnya. Saya menemuakn ayah dan ibu serta kakak dan adik yang selalu membantu dengan tulus dan ikhlas.


Dulu, saya termasuk guru garis keras. Organisasi guru harus dipimpin sendiri oleh guru. Pensiunan guru dan dosen tidak boleh memimpin organisasi guru. Argumentasinya adalah organisasi tentara tidak mungkin dipimpin oleh mereka yang sudah pensiun dari tentara. Tentu saja yang memimpin adalah tentara aktif. Mereka yang sudah S3 (sudah sangat sepuh) ikut bergabung dalam organisasi purnawirawan TNI.


Guru di Indonesia ini belum bisa disamakan dgn tentara. Tata kelola guru masih jauh dengan tentara Indonesia yang siap ditugaskan dimana saja dan kapan saja.


Kita semua adalah guru. Mereka yang berprofesi sebagai guru pasti tahu apa yang harus dilakukannya sebagai guru. Hanya memberi tak harap kembali. Bagai sang surya menyinari dunia.


Kini dan esok PGRI akan mengalami perubahan besar dimana guru-guru muda diberikan kesempatan untuk tampil di depan. Mereka para guru tua membimbing yang muda dan memberikan keteladanan dalam berorganisasi.


Guru mengajar di sekolah. Dosen mengajar di kampus. Keduanya sama sama mengajar dan mendidik murid di tk dan sd, siswa di smp dan sma serta smk dan mahasiswa di perguruan tinggi.


Wajah wajah guru dan dosen akan selalu ada di PGRI dan teruslah bersinergi untuk memerangi kebodohan dan kemiskinan dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa.


Salam blogger persahabatan

Omjay

Blog http://wijayalabs.com


Tentang Omjay

Wijaya Kusumah, S.Pd, M.Pd,

Teacher, Trainer, Writer, Motivator, Blogger, Fotografer, Father, Pembicara Seminar, Simposium, Workshop PTK dan TIK, Edupreneurship, Pendidikan Karakter Bangsa, Konsultan manajemen pendidikan, serta Praktisi ICT. Sering diundang di berbagai Seminar, Simposium, dan Workshop sebagai Pembicara/Narasumber di tingkat Nasional. Dirinya telah berkeliling hampir penjuru nusantara, karena menulis. Semua perjalanan itu ia selalu tuliskan di http://kompasiana.com/wijayalabs.

Omjay bersedia membantu para guru dalam Karya Tulis Ilmiah (KTI) online, dan beberapa Karya Tulis Ilmiah Omjay selalu masuk final di tingkat Nasional, dan berbagai prestasi telah diraihnya.

Untuk melihat foto kegiatannya dapat dilihat dan dibaca di blog http://wijayalabs.wordpress.com

Hubungi via SMS : 0815 915 5515 atau kirimkan email ke wijayalabs@gmail.com atau klik hubungi omjay yg disediakan dalam blog ini, bila anda membutuhkan omjay sebagai pembicara atau Narasumber.

Wijaya Kusumah

Buat Lencana Anda


Jumlah Pengunjung

Flag Counter
free counters


Artikel Terkini


Tulisan Wijaya per bulan


Blog Pendidikan Terkeren di Dunia Maya

Blog ini didedikasikan untuk kemajuan Pendidikan di Indonesia. Blog ini mengajak anda untuk dapat kreatif dalam menulis.

Ciptakan tulisan-tulisan anda yang bermutu dan kirimkan kepada kami untuk ditayangkan di blog ini.

Kirimkan ke wijayalabs@gmail.com atau sms ke 08159155515. Dengan senang hati akan ditampilkan di blog pendidikan ini.

Selamat Membaca!


Jadwal Kegiatan Omjay

Jadwal Kegiatan Omjay: dapat dilihat di Biodata Omjay. Omjay baru bisa mengiasi kegiatan seminar & Workshop hari Sabtu dan Minggu. Hari kerja setelah pukul 16.00 WIB. Kirim ke wa 08159155515


Internet Sehat & Facebook Omjay


Jadwal Kegiatan dapat dilihat di blog http://wijayalabs.com

June 2019
M T W T F S S
« May   Jul »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930




Komentar blog


komentar blog



Yuk Menulis Setiap Hari! Lalu Perhatikan Apa Yang Terjadi