Posted on: November 18, 2014 Posted by: Wijaya Kusumah Comments: 3

Pentingnya Guru Menulis

Omjay bersama teman-teman guru Prakarya dalam pelatihan kurikulum 2013
Omjay bersama teman-teman guru Prakarya dalam pelatihan kurikulum 2013

Sambil menyelesaikan laporan monitoring dan evaluasi kurikulum 2013 di kota Banda Aceh, saya membaca pengumuman lomba blog di kompasiana.com. Temanya sangat menarik hati saya, yaitu tentang pentingnya guru menulis. Lomba ini diselenggarakan oleh Tanoto Foundation bekerjasama dengan kompasiana.

Sebagai seorang guru yang mengajar di sekolah, saya sangat merasakan pentingnya menulis bagi seorang guru. Dengan menulis guru dapat meningkatkan kualitasnya sebagai seorang pendidik. Hal ini sudah saya buktikan sendiri, dengan diberinya kesempatan saya untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang S3 di Pascasarjana UNJ, dan itu semua diawali dari berbagai prestasi nasional yang saya raih dalam bidang tulis menulis. Tentu kalau saya tidak suka menulis, dan tidak menganggap menulis itu penting, saya sudah cukup puas dengan ijazah S2 saya sebagai Magister Pendidikan. Gairah belajar saya sangat tinggi, dan itu saya lakukan dengan memperbanyak menulis dari apa yang saya tahu dan apa yang saya bisa.

Terus terang, saya termotivasi dengan sahabat baik saya ibu Yayah. Seorang guru sekolah dasar (SD) yang mampu menjadi doktor pendidikan. Ketika sidang terbuka, saya datang melihat langsung beliau mempertahankan desertasinya di depan senat dewan guru Besar Universitas Negeri Jakarta (UNJ). Semangatnya yang membara telah membakar hati saya untuk terus melanjutkan pendidikan yang lebih tinggi. Walaupun saya tahu, biaya untuk melanjutkan ke S3 cukup besar. Tapi saya yakin akan ada beasiswa bila prestasi belajar saya bagus.

Kehebatan ibu Yayah yang tidak pernah berhenti menulis membuat saya terpacu dan terpicu untuk terus menulis. Baik menulis karya ilmiah, maupun menulis karya alamiah di blog. Baik menulis yang disukai, maupun menulis yang dikuasai. Keajaiban menulis di blog sudah saya rasakan seiring dengan seringnya saya memenangkan berbagai lomba menulis.Bahkan kemudian, saya menuliskan buku pengayaan yuk kita ngeblog! untuk siswa SMP. Alhamdulillah terpilih sebagai pemenang pertama sayembara naskah buku pengayaan kementrian pendidikan nasional pada tahun 2009. Kisah nyata itu saya tuliskan di blog dengan judul Sehari dapat duit Rp. 20.000.000,-dan semoga menginspirasi kawan-kawan guru lainnya.

Perlu diketahui, menulis bagi seorang guru memiliki berbagai macam manfaat, diantaranya:

    1. Guru dapat menuangkan ide-ide kreatifnya dari apa yang dituliskannya. Dengan menuliskan ide kreatifnya, akan ada orang yang menghargainya cepat atau lambat. Datangnya ide seringkali keluar begitu saja dalam pikiran kita, dan menulis adalah salah satu cara super untuk mendokumentasikannya. Ide kreatif terkadang muncul ketika kita melakukan aktivitas dan menulis adalah cara tepat untuk mengemukakan ide cemerlang kita. Kalau tidak segera dituliskan, kita akan cepat terlupa dan akhirnya ide kreatif itu tak akan pernah muncul di hadapan orang banyak.
    2. Guru dapat menunjukkan kepada dunia bahwa dirinya adalah orang yang sangat kompeten dalam bidangnya. Salah satunya dengan menulis buku dari apa yang dikuasainya. Pengalaman menulis buku, tidak langsung sekali jadi. Perlu proses yang namanya editing, dan di sinilah guru akhirnya belajar bagaimana cara merangkai kata menjadi kalimat yang mudah dicerna pembaca dan menggunakan bahasa yang efektif.
    3. Guru dapat menuliskan pengalaman hidupnya, dan berbagi apa-apa yang sudah diketahuinya. Pengalaman hidupnya dapat menginspirasi orang lain untuk dapat melakukan kebaikan dan kebajikan. Kisah nyata akan memberikan motivasi dan menginspirasi pembaca. Guru dapat menuliskan kisah nyatanya dalam catatan harian seorang guru. Saya memberi nama catatan harian seorang guru blogger.
    4. Guru dapat berbagi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memiliki kekuatan keimanan dan ketakwaan melalui tulisannya. Dengan IPTEK kita akan mendapatkan sesuatu ilmu yang baru, dan dengan IMTAK kita akan mendayagunakannya dalam rel yang benar. IPTEK dan IMTAK harus menyatu dalam kehidupan kita agar kita tidak hanya cerdas otak, tetapi juga cerdas watak. Pendidikan karakter bangsa harus dikembangkan dari IPTEK dan IMTAK secara terpadu.
    5. Guru dapat menuliskan berita dan cerita dari apa yang dialaminya sehingga berita dan cerita itu dapat menjadi sesuatu yang menarik hati pembaca. Berita menjadi sebuah reportase yang menyakinkan, dan cerita dapat membuat orang penasaran dari apa yang diceritakannya. Deskripsi dan narasi membuat orang menjadi semakin mengerti pentingnya berita terkini, dan cerita anak manusia yang selalu salah dan bangga akan dosa-dosanya. Di sinilah fungsi guru sebagai jurnalisme warga, menyampaikan kebenaran dan bukan pembenaran dari apa yang dituliskannya.
    6. Guru dapat menciptakan informasi baru di internet, dan tidak lagi bermental unduh atau download. Sebab kebanyakan guru sekarang ini pasrah pada paman google untuk mencari informasi di internet. Padahal tidak semua infromasi di internet itu dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. Mental upload atauunggah harus terus dikembangkan, dan itu dimulai dari budaya menulis di kalangan guru.
    7. Guru dapat menambah penghasilan tambahan dari kegiatan tulis menulis, seperti menulis artikel di majalah atau koran. Penghasilan menulis opini di koran terkenal saat ini cukup lumayan dan menjanjikan. Saya sendiri pernah merasakan nikmatnya membeli susu anak sendiri dari hasil menulis. Bahkan mobil baru yang saya miliki adalah buah dari kegiatan tulis menulis.
    8. Guru dapat diundang sebagai nara sumber untuk kegiatan ilmiah seperti seminar nasional, workshop dan lokakarya serta kegiatan ilmiah lainnya. Guru dapat menuliskan karya tulis ilmiahnya, dan dengan menulis karya tulis ilmiah guru dapat terus memperbaiki kinerjanya sebagai seorang guru. Penelitian tindakan kelas menjadi salah satu contohnya.
    9. Guru dapat berinteraksi dengan peserta didiknya melalui tulisan, dan tanpa harus melulu bertatap muka. Contohnya saya pada saat ini. Kami tetap bisa melakukan pembelajaran jarak jauh. Siswa di Jakarta dan guru di Aceh. Kami berkomunikasi melalui blog, dan jadilah blog sebagai media pembelajaran. Guru memeriksa tulisan peserta didiknya dari jawaban mereka di blog guru. Bisa juga meminta siswa mengirimkan jawaban soal dari apa yang dituliskannya ke email guru.
    10. Guru dapat berlatih menulis dari kegiatan menulisnya setiap hari. Tak ada orang yang langsung pandai menulis. Mereka perlu berproses untuk bisa menjadi seorang penulis. Blog bisa menjadi sarana guru berlatih menulis. Namun harus diingat, penulis yang baik adalah pembaca yang rakus. Jadi jangan pernah lupa untuk melakukan literasi atau proses membaca. Baik buku teks yang dicetak maupun buku digital yang saat ini sudah banyak bertebaran di dunia maya.

Tentu semua itu akan terjadi dengan sendirinya secara alamiah bila guru tersebut menuliskan apa-apa yang sudah dilakukannya. Apalagi bila guru tersebut rajin membaca buku, maka segudang pengetahuan baru akan terus bertambah. Guru tidak akan pernah kehilangan kata-kata karena dirinya rajin membaca. Mereka yang lahap membaca, tak akan pernah lumpuh dalam menulis.

Dalam buku Pendidikan Karakter utuh dan menyeluruh karya Doni A Koesoema A (Penerbit Kanisius 2012) dituliskan bahwa Pedagogi pendidikan karakter harus komunikatif, reflektif, dan kritis. Dengan menulis, guru akan mampu mengkomunikasikan dari apa yang ada dalam alam pikirannya, sekaligus melakukan refleksi diri dari apa yang telah dilakukannya. Selain itu, menulis juga membuat guru menjadi kritis dari kebijakan-kebijakan pendidikan yang terkadang kurang bersahabat dengan pahlawan insan cendekia ini.

Dulu saya adalah seorang guru yang tidak suka menulis. Namun seiring dengan berjalannya waktu, saya menjadi sangat suka menulis. Kegiatan menulis dan membaca bagi saya seperti kegiatan makan dan minum setiap hari. Bila saya tak menulis, maka saya terasa lapar, dan bila saya tak membaca, maka saya terasa haus. Begitulah terus sebaliknya. Pentingnya menulis sudah masuk dalam alam bawah sadar saya.

Kegiatan guru menulis memang merupakan hal yang sangat diharapkan oleh pemerintah. Guru akan terbiasa sendiri membuat modul dan buku pembelajarannya. Guru juga akan terbiasa meneliti dan menuliskan laporan penelitiannya. Bila itu sudah terlatih setiap hari, maka pentingnya guru menulis sangat berarti buat guru yang sudah melakukannya. Guru tersebut tak akan pernah kehilangan kata-kata dan akan terus menulis dari apa yang dilihat dan dirasakannya.

Pentingnya guru menulis bagi saya adalah guru menjadi lebih introspeksi dari apa yang sudah dilakukannya. Guru menjadi lebih mawas diri dan terus memperbaiki kinerjanya sebagai seorang guru yang profesional. Guru yang profesional tentu saja guru yang mumpuni di bidangnya, dan guru akan ketahuan cerdasnya ketika dia mampu menulis dari kompetensi yang telah dikuasainya. Interaksi antara guru dan peserta didik akan terlihat ketika guru menuliskan pengalaman terbaiknya atau best practise.

Akhirnya, buat apa guru menulis? Buat bekal hidupnya dalam membangun insan cendekia yang gemar menulis dan membaca. Tulisannya akan terjaga sepanjang masa. Dengan menulis, guru mendokumentasikan pemikiran geniusnya. Guru akan ikut mencerdaskan kehidupan bangsa, dan itu harus dimulai dari guru yang cerdas luar biasa dan mau mengamalkan ilmunya diminta atau tidak diminta untuk kemajuan dunia pendidikan. Generasi emas Indonesia harus kita siapkan, dan itu dapat dimulai dengan sebuah gerakan guru menulis.

14162352591520614756
Omjay di acara seminar Nasional Mahasiswa STKIP PGRI Banjarmasin

Salam Blogger Persahabatan

Omjay

Categories:

3 People reacted on this

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.