Posted on: July 28, 2014 Posted by: Wijaya Kusumah Comments: 0

Cerita Omjay: Kembali Fitri di Hari Suci

Sholat dan ceramah idul fitri di jl jamika bandung
Sholat dan ceramah idul fitri di Jl Jamika Bandung

Lebaran idul fitri akhirnya tiba. Kami sekeluarga pergi Sholat berjamah dan mendengarkan ceramah idul fitri 1435 H di jl Jamika Bandung. Adapun yang menjadi imam Sholat idul fitri dan penceramahnya adalah Ust Drs. H. Saefudin Efendi. Beliau adalah ustadz yang terbiasa menjadi khotib di masjid Al Islam Kota Bandung. Inti ceramahnya adalah kita akan kembali fitri di hari suci. Kebiasaan yang sudah baik selama bulan Ramadhan jangan ditinggalkan.

Sholat dan ceramah Idul Fitri 1435 H di Jamika Bandung
Sholat dan ceramah Idul Fitri 1435 H di Jamika Bandung

 

Usai sholat dan ceramah idul fitri 1435 H di jl jamika Bandung, kami sekeluarga saling bermaafan di rumah mertua. Ramai sekali suasananya. Emak Esih mertua perempuan saya menciumi anak dan mantu serta cucu-cucunya. Kami menangis dalam kebahagian idul fitri. Sebulan lalu Aki soleh, mertua laki-laki baru saja dipanggil sang pencipta. Kesedihan melanda keluarga besar kami. Kini kami menuju pusaranya untuk berzikir dan berdoa didepan makamnya. Saya pun jadi teringat almarhum ayah dan ibu. Betapa bahagianya bila bisa memeluk dan mencium mereka di hari yang fitri ini. Sungguh sangat berbahagialah bagi mereka yang memiliki keluarga lengkap dengan ayah dan ibu. Anak mencium tangan kedua orang tuanya dan orang tua memeluk anak-anaknya dengan penuh kasih sayang sepanjang masa.

 

Allhu Akbar, lebaran idul fitri menyatukan hati kami semua. Kiriman bertubi-tubi sms dari para sahabat dan handai taulan berdatangan. Untaian ucapan Selamat Hari raya Idul Fitri kian menambah rasa bahagia ini yang makin membuncah di dada. Lebaran idul fitri membuat kami melupakan segala kesalahan dan kekhilafan. Tiada manusia yang sempurna. Di sini kita harus saling memahami kelebihan dan kekurangan diri masing-masing. Perintah puasa membuat kita mencapai derajat takwa. Inilah sebuah derajat kesempurnaan manusia di mata sang maha pencipta.

Nyam-nyam, sambil mengunyah dan melumat habis opor ayam buatan bi yati, kuucapkan syukur alhamdulillah kepada Allah. Sungguh tak bisa kubayangkan saudaraku di Gaza yang sedang berperang. Hmm mungkin makanan dan minuman selezat ini sangat sulit didapatkan. Perang memang merusak kedamaian dan kebahagiaan keluarga. Dahsyatnya perang merusak kasih sayang yang terajut menjadi dendam tak bertepi. Manusia saling bunuh antar sesama manusia di muka bumi menjadi hal yang biasa. Manusia yang dibunuh atau membunuh seolah menjadi hukum rimba yang berlaku. Astghfirullah, semoga Allah menyatukan hati para pemimpin Israel dan Palestina. Kami sepakat perdamaian harus terjadi di muka bumi.

 

Semoga Indonesia selalu damai. Adanya pilpres tidak membuat kita terpecah belah dan saling bermusuhan. Tali persahabatan dan persatuan harus dijaga demi Indonesia yang aman dan tentram. Bila Indonesia damai, kita bisa membangun negeri besar ini secara bersama-sama. Tentu semua itu tentu harus dimulai dari keluarga tercinta. Keluarga adalah bentuk pemerintahan yang terkecil.

 

Lebaran Idul fitri tahun ini menyadarkan saya akan pentingnya sebuah keluarga. Jagalah dirimu dan keluargamu dari siksa api neraka. Itulah perintah kitab suci yang harus dijaga oleh para pemimpin keluarga. Semoga kita semua kembali suci di hari yang fitri ini. Amin.

 

Salam Blogger Persahabatan

Omjay

https://wijayalabs.com

 

Categories:

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.