Posted on: April 22, 2013 Posted by: Wijaya Kusumah Comments: 0

Un dan Tikus Busuk Di sekolah Kami

IMG01750-20130406-1118

Oleh Agus Purwanto

Sepekan menjelang ujian nasional, selama tiga hari pintu kantor tata usaha di sekolah kami dibuka lebar-lebar. Sebabnya sederhana: agar bau busuk tikus yang mati bisa keluar, teterpa angin.

Sebenarnya, beberapa karyawan telah berusaha mencari sang tikus sebagai sumber bau. Bahkan, mereka sampai membongkar dan naik ke langit-langit, tetapi tak juga ketemu sumbernya. Hingga hari pelaksanaan UN, bau busuk itu tak juga hilang. UN pun akhirnya jalan melenggang.

Terlepas dari itu semua, semua ujian—termasuk UN—sesungguhnya hal baik dan perlu. Sistem pendidikan kita telah lama menggunakan ujian sebagai alat ukur keluaran hasil pendidikan sekolah. Penulis dan Mendikbud M Nuh, yang jarak tahun kelulusan SMA-nya tak terlalu jauh, juga dinyatakan lulus SMA melalui ujian akhir. Artinya, tidak ada masalah dengan ujian akhir sekolah sebagai penentu kelulusan sekalipun.

http://edukasi.kompas.com/read/2013/04/22/07055788/UN.dan.Tikus.Busuk.di.Sekolah.Kami?fb_action_ids=10151394181748302&fb_action_types=og.likes&fb_source=aggregation&fb_aggregation_id=288381481237582

 

Categories:

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.