Posted on: July 21, 2012 Posted by: Wijaya Kusumah Comments: 0

Sholat Tarawih di Masjid Raya Bandung

1342797817374729640
Masjid Raya Bandung, Sumber Dokumentasi Pribadi

Jum’at 20 Juli 2012, setelah berkunjung ke rumah sahabat saya pak Agus Hermawan di Bumi Adipura Bandung, saya bergegas menuju arah alun-alun kota Bandung. Saya langsung mengarahkan motor yang saya tumpangi untuk melaju ke arah masjid raya Bandung. Alhamdulillah, pas adzan Isya saya sudah sampai di masjid yang besar nan megah ini.

Usai sholat isya berjamaah, saya sholat tarawih di masjid raya Bandung. Sebuah masjid terbesar di kota Bandung. Saya hitung lebih dari 2000 orang melaksanakan sholat tarawih di masjid ini. Suasana masjidpun menjadi ramai dan meriah. Terutama banyaknya anak-anak yang sedang liburan sekolah, dan pedagang kaki lima yang berjualan di sekitar halaman masjid raya Bandung.

Baru kali ini saya melaksanakan sholat tarawih di awal ramadhan di masjid besar nan megah ini. Kabarnya forum komunikasi pengurus masjid se-asia tenggara sering melaksanakan studi banding di masjid ini. Mereka belajar tentang pengelolaan masjid yang profesional. Tahun ini, mereka akan mengadakan pertemuan kembali di Jeddah bulan Oktober 2012.

Memang saya akui, kemegahan masjid ini membuat banyak orang kagum dibuatnya. Ditambah lagi dengan 2 menara kembar yang dapat melihat kota Bandung dari atas menara. Siapapun pasti akan senang melihat padatnya kota Bandung dari atas menara. Dengan uang Rp. 2000 saja, kita bisa menaiki menara, dan melihat pemandangan indah kota Bandung.

Selain itu, tempat parkir yang luas, terutama di bagian basement membuat banyak orang terasa nyaman untuk melaksanakan sholat berjamaah  di dalam masjid raya Bandung. Pengaturan tempat parkir yang dikelola secara profesional membuat para jamaah tak perlu pusing memarkir kendaraannya. Sebab mobil dan motor yang diparkir akan aman dalam area parkir yang dikelola dengan baik.

Sesudah sholat Isya berjamaah, pengurus masjid berceramah sekaligus memberikan informasi tentang kegiatan masjid selama bulan Ramadhan. Ada buka puasa bersama, kuliah subuh, sholat tarawih, nuzulul qur’an, pesantren ramadhan untuk remaja, I’tikaf, dan lain-lain. Banyak sekali kegiatannya, dan membuat saya tertarik mengikutinya. Sayang, saya sudah harus kembali ke Bekasi hari minggu ini.

Pada saat peringatan nuzulul Quran nanti, 17 Ramadhan akan hadir gubernur Jawa Barat beserta rombongan untuk bersama-sama memperingati turunnya Al-Quran. Wah semakin ramai saja masjid Raya Bandung, dan semoga semakin banyak jamaah yang hadir di akhir-akhir Ramadhan.

Berdasarkan kenyataan, biasanya di awal ramadhan, masjid-masjid penuh. Tapi mulai pertengahan dan akhir ramadhan jamaahnya sudah mulai menyusut. Seperti sebuah pertandingan sepakbola piala dunia, babak penyisihan banyak  Negara yang ikut, tetapi mulai perempat final dan finalnya hanya dua negara saja yang masuk final.

Begitupun dengan ibadah puasa Ramadhan, akan teruji  orang-orang yang mampu melaksanakan ibadah ini dengan baik dan benar. Semoga kita mampu memenangkan pertandingan ini dan mampu mencapai derajat takwa.

Sholat tarawih di masjid Raya Bandung, ceramahnya menggunakan bahasa Indonesia. Bagi saya yang orang Jakarta, sangat terbantu sekali memahami isi ceramahnya. Kalau pakai bahasa sunda, biasanya saya perlu penterjemah agar mampu memahami apa yang disampaikan oleh penceramah. Maklumlah saya orang Jakarta dan tinggal di Bekasi.

Alhamdulillah, saya sudah melaksanakan sholat tarawih di masjid besar ini secara berjamaah. Dengan jumlah 21 rakaat, membuat badan serasa segar. Pikiran serasa tenang, dan hati serasa lapang. Semoga dapat terus melaksanakan sholat tarawih secara berjamaah di rumah Allah.

Salam Blogger Persahabatan

Omjay

https://wijayalabs.com

Categories:

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.