Posted on: March 3, 2009 Posted by: Wijaya Kusumah Comments: 3

Ruang Kelas yang Tertutup itu Kini Terbuka

Saya terkejut ketika membaca salah satu blog siswa. Isinya menceritakan tentang kelakuan guru-guru berakting di depan kelas. Ada yang positif untuk ditanggapi, dan ada juga unsur negatifnya. Tergantung dari sisi mana kita melihatnya. Tapi, bagi saya pribadi anak ini adalah anak yang kreatif. Kreativitas menulisnya sangat luar biasa. Dia mampu mengembangkan sebuah foto menjadi enak dibaca dan memberikan pencerahan bagi siapa saja yang membacanya. Saya pun berpikir, ternyata saat ini ruang kelas yang tertutup itu kini telah terbuka.

Dulu, ketika teknologi belum canggih seperti sekarang ini, kita tak tahu apa yang dilakukan oleh siswa dan guru di kelasnya. Namun, dengan berkembangnya dunia teknologi informasi dan komunikasi (TIK) atau Information Communication and Technology (ICT) hal-hal yang dulunya tertutup, kini dapat dengan jelas kita lihat. Contoh kasus ketika salah satu stasiun televisi menyiarkan dua orang pelajar SMP yang terlibat perkelahian di kelasnya. Melalui handphone kejadian itu dapat direkam oleh temannya, dan kemudian disebarkan oleh yang merekam ke berbagai kalangan. Ketika film itu sampai kepada wartawan, jadilah kejadian itu sebuah berita besar dan berujung kepada pencitraan sekolah itu di masyarakat.

Belajar dari kejadian itu, betapa mudahnya informasi di ruang kelas dapat tersebar ke seluruh dunia. Betapa mudahnya para penduduk asli dunia digital ini memanfaatkan teknologi. Sudah sewajarnya para guru harus siap menghadapi dampak dari teknologi yang diciptakan untuk mempermudah pekerjaan manusia, bukan untuk memperparah pekerjaan manusia. Teknologi diciptakan seharusnya dapat dimanfaatkan dan membantu para guru menyampaikan bahan ajarnya yang membuat para siswa mendapatkan Pembelajaran Aktif, Inovatif, Kreatif, Efektif, dan Menyenangkan. Itulah yang disebut PAIKEM.

Di dalam pembelajarannya guru harus dapat menciptakan pembelajaran yang mengundang. seperti layaknya facebook, friendster, dan games di internet. Guru harus bertanya pada mereka, kenapa mereka suka games, friendster, dan facebook? Mengapa mereka tak tertarik dengan pelajaran fisika, kimia, dan biologi? Apalagi pelajaran matematika? Tentu para guru harus mencari solusi melalui Penelitian tindakan Kelas (PTK). Adanya PTK yang dilakukan oleh guru dapat meningkatkan kualitas pembelajarannya di kelasnya sendiri.

Akhirnya, ruang kelas yang tertutup itu kini telah terbuka. Sudah siapkah kita para guru menerima kritik dan saran dari para siswa, ketika foto kita tersebar di dunia maya?. Sudah siapkah kita bila cara mengajar guru yang kurang baik terekspost keluar dan mempermalukan kita?. Sudah siapkah kita bila film-film tentang pembelajaran yang dilakukan di kelas kita tersebar luas di facebook dan youtube? Sudah siapkah kita para guru menerima kecanggihan ICT ini? Semua itu berpulang pada diri guru itu sendiri. Saya hanya dapat mengajak para guru untuk dapat melek ICT. Mari kita lakukan gerakan melek ICT sekarang juga. Jangan biarkan kelas-kelas kita yang tertutup itu menjadi terbuka dengan hal-hal yang membawa dampak negatif bagi dunia pendidikan.

Salam Blogger.

Categories:

3 People reacted on this

  1. wah saya setuju pak. manurut saya selama ini guru selalu menganggap benar semua perbuatannya. tetapi apakah pikiran itu juga terpikir oleh kami, para murid? ketika guru melakukan kesalahan didepan muridnya, guru seolah menutupinya. padahal menurut saya guru yang baik adalah guru yang tau dimana kelemahan, tau saat melakukan kesalahan dan mengajarkan yang baik. bukannya berpura2 tidak slh dan sebagainya. soalnya kalo kaya gt kita bakal mikir guru aja kaya begini knp kita gak boleh?

  2. kalo menurut saya, para guru sekarang harus lebih hati2 dgn prilakunya kpd murid2nya.. krn setiap kjadian atau momen yang tjd dapat segera diabadikan dgn teknologi kamera yg trdapat di hp murid2.. sehingga jk trjadi kjadian yg tdk diinginkan dpt mrugikan guru tsbt..

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.