Hari Kesembilan Belas Belajar di Negara China

Kamis, 21 Maret 2019 adalah hari kesembilan belas kami berada di negara China. Tak terasa sudah 19 hari kami berada di negara tirai bambu ini. Begitu cepat waktu berlalu dan tak akan kembali lagi.

Setelah sarapan pagi, kami diajak berkunjung ke danau Dalong di kota Xuzhou. Kami naik bus kampus CUMT ke lokasi. Danaunya luas dan dalam. Sepintas seperti danau buatan. Angin bertiup sangat kencang dan ada ikan mas berwarna merah di tempat pembibitan ikan. Udara terasa dingin sekali. Kalau tidak pakai jaket tebal, anda akan terasa kedinginan.

Banyak yang main layangan, karena angin bertiup sangat kencang. Bagus banget buat layangan yang berbadan besar. Saya kepengen banget main layanngan di tempat ini, namun sayang waktunya terbatas. Kami hanya bisa jalan-jalan mengiatari danau dan menikmati taman bunga. Kami foto Bersama di depan pohon bunga aneka warna. Indah sekali warnanya.

Kalau saja banyak danau bagus seperti ini di Jakarta, wah bagus banget dan Jakarta tidak lagi terkena banjir. Sebab air yang mengalir akan langsung mengalir ke danau. Air tak lagi tergenang, karena langsung masuk ke danau buatan.

Cukup lama juga kami berada di danau. Kaki sudah mulai terasa pegal. Perut terasa lapar, dan tenggorokan terasa haus. Waktu makan siang sudah tiba. Kami foto bersama dahulu sebelum pergi meninggalkan danau Dalong.

Sampai penginapan kampus cumt atau dormitory, kami istirahat, sholat dan makan. Pukul 14.30 kami diminta berkumpul kembali di auditorium untuk mengikuti acara penutupan program kursus singkat di China University of Mining and Technology (CUMT).

Rasanya, baru kemarin kami sampai di kampus ini, dan sekarang kami sudah harus mengikuti acara penutupan program. Panitia nampak sudah mempersiapkan acara dengan baik. Gedung auditorium yang menjadi tempat kami kuliah sudah dipersiapkan untuk acara penutupan.

Semua peserta program diwajibkan memakai seragam daerahnya masing-masing. Saya sendiri memakai pakaian adat Betawi. Cukup pakai peci, baju koko dan kain sarung di leher.

Sedangkan kawan-kawan dari daerah lain, sampai ada yang tutup kepalanya berat sekali. Bajunya pun tebal dan penuh dengan pernak-pernik. Lain ladang lain belalang, lain lubuk lain pula ikannya.

Begitulah Indonesia yang majemuk. Kami dipersatukan oleh bhinneka tunggal ika. Berbeda beda namun tetap satu jua. Ada 34 provinsi di Indonesia dan terdiri dari 17.508 pulau dengan 500 lebih kota dan kabupaten. Tentu akan banyak sekali pakaian adat yang dikenakan.

Para pejabat dari kementrian Pendidikan dan kebudayaan atau kemdikbud datang dalam acara penutupan ini. Juga para pejabat dari kampus CUMT. Acara penutupan dimulai dengan berbagai macam sambutan. Baik dari tuan rumah maupun dari kemdikbud.

Salah seorang peserta tampil memberikan kesan dan pesan dalam Bahasa Inggris. Bagus sekali sambutannya, dan kami berterima kasih sekali diberi kesempatan mengikuti program guru belajar ke luar negeri.

Hal yang paling sangat berkesan adalah ketika masing-masing group atau kelompok memberikan performance. Ada 3 group dalam pelatihan ini, yaitu group PMPTK Kemdikbud, Group Sekditjen Kemdikbud dan Group Dikdas GTK Kemdikbud.

Group kami dari dikdas GTK kemdikbud menampilkan tarian maumere dengan menggunakan pakaian adat masing-masing. Keren dan semuanya ikut menari Bersama.

Group dari Setdikjen kemdikbud membawakan sebuah lagu. Kami ikut menyanyi Bersama. Kemudian mereka memutarkan foto-foto mereka selama berada di China. Musik yang mengiringinya pas sekali dan membuat kami hanyut dalam lautan emosi meninggalkan negeri ini.

Ingin rasanya menambah hari untuk belajar materi yang belum kami kuasai. Namun anak dan istri serta tugas mengajar di Indonesia sudah menanti kami. Kami pun teringat sebuah lagu Indonesia Pusaka.

Lirik Lagu Indonesia Pusaka

 Indonesia tanah air beta
Pusaka abadi nan jaya
Indonesia sejak dulu kala
Tetap di puja-puja bangsa

Reff :
Di sana tempat lahir beta
Dibuai dibesarkan bunda
Tempat berlindung di hari tua
Tempat akhir menutup mata

 Sungguh indah tanah air beta
Tiada bandingnya di dunia
Karya indah Tuhan Maha Kuasa
Bagi bangsa yang memujanya

Reff :
Indonesia ibu pertiwi
Kau kupuja kau kukasihi
Tenagaku bahkan pun jiwaku
Kepadamu rela kuberi

Acara berlanjut.

Group ketiga dari PMPTK Kemdikbud menampilkan sebuah lagu yang membuat kami terharu. Biarpun kami pergi jauh…..tak akan hilang dari kalbu….tetapi kampung dan rumahku…

Saya menangis mendengarkan lagu ini. Terharu campur kegembiraan dan kesedihan.

Tanah airku tidak kulupakan
Kan terkenang selama hidupku
Biarpun saya pergi jauh
Tidak kan hilang dari kalbu
Tanah ku yang kucintai
Engkau kuhargai

Walaupun banyak negri kujalani
Yang masyhur permai dikata orang
Tetapi kampung dan rumahku
Di sanalah kurasa senang
Tanahku tak kulupakan
Engkau kubanggakan

Pokoknya sedih banget kalau anda mendengarnya. Saya sampai tak bisa lagi berkata-kata. Apalagi di saat-saat kami memberikan cinderamata kepada parapendamping kami yang setia menemani kami selama berada di negara china. Dari mulai menyambut kedatangan kami di bandara sampai menemani kami kuliah di kampus CUMT. Anda bias mendengarkan lagunya di sini.

Ternyata, mereka pun mengalami perasaan yang sama. Perasaan mereka pun sama dengan kita. Tak ingin berpisah. Kebersamaan kami sangat terasa selama kami berada di negara China.

Saat makan malam, kami ditraktir oleh para pendamping kami. Di kampus ini kami menyebutnya tim fasilitator. Mereka menyediakan kue ulang tahun dan minuman jeruk serta cocacola. Nikmat sekali rasa kuenya. Kami berterima kasih sekali. sebuah pertemuan yang sangat berkesan di hati kami masing-masing.

Pulang dari makan malam, saya lanjutkan membuat laporan jurnal harian. Berikut ini laporan jurnal harian yang saya buat. Semoga bermanfaat buat pembaca. Terima kasih.

JURNAL HARIAN (HARI 19)

Hari/Tanggal : Kamis / 21 Maret 2019

Kegiatan/Materi : Kunjungan ke danau Dalong

Narasumber : Tim Fasilitator

JURNAL BELAJAR

Pengalaman Belajar Banyak berjalan dan berolahraga selama 30 menit dapat menjaga kesehatan dan tercegah dari berbagai penyakit seperti jantung, diabetes, kolesterol dan lain-lain
Materi yang telah dipahami Harus sering berolahraga setiap hari dan menyempatkan waktu untuk 30 menit berjalan kaki atau berolahraga.
Materi yang belum dipahami dengan menyebutkan alasan dan kendalanya Kami belum tahu kenapa diajak pergi ke danau dalong yang luas, karena capek juga berjalan cukup jauh mengelilingi danau. Dengan berat tubuh yang gemuk, saya mengalami kesulitan berjalan jauh.
Usaha dan cara untuk mengatasi Saya berusaha berjalan kaki menyusuri danau walaupun kaki terasa sakit. Untungnya saya memakai sepatu olahraga, jadi saya agak ringan berjalan jauh.
Upaya pengayaan Saya mencari tahu informasi tentang danau dalong dan saya dapatkan informasinya setelah berkeliling danau, dan melihat informasinya di internet.

JURNAL HARIAN (HARI 19)

Hari/Tanggal : Kamis / 21 Maret 2019

Kegiatan/Materi : Acara Penutupan Program Guru Belajar di Luar Negeri

Narasumber : Tim Fasilitator

JURNAL BELAJAR

Pengalaman Belajar Tidak terasa banyak kegiatan yang sudah kami lalui. Dari mulai datang ke kampus CUMT hingga saat ini. Semua itu didokumentasikan dalam bentuk foto dan video yang dibuat oleh panitia dan fasilitator.
Materi yang telah dipahami Setiap kegiatan didokumentasikan baik dalam bentuk foto, video dan teks agar dapat dilihat kembali saat kita memerlukannya.
Materi yang belum dipahami dengan menyebutkan alasan dan kendalanya Kami belum menguasai Bahasa mandarin hingga saat ini dan perlu waktu belajar lebih banyak lagi serta mempraktikkannya dalam kehidupan sehari-hari.
Usaha dan cara untuk mengatasi Saya berusaha keras belajar Bahasa mandarin secara mandiri dan mempraktikkannya sehari-hari ketika bertemu dengan orang china di kampus atau di pasar.
Upaya pengayaan Saya mencari tahu informasi tentang kegiatan yang sudah dilakukan, melakukan refleksi diri dan melihat informasinya di internet. Setelah itu mempublikasikannya di blog http://wijayalabs.com

Salam Blogger Persahabatan

Omjay

http://wijayalabs.com

29 Responses to “Hari Kesembilan Belas Belajar di Negara China”

  1. Rohandi says:

    Sukses selalu ya om, sehat sehat terus ya om, moga suatu saat kita bisa ngikuti jejak om jay

  2. Sakti Bimasena says:

    pengen liat tuh penampilannya

  3. ifal says:

    kayaknya selama disana hubungan yang terbuat kuat ya

  4. balqis says:

    wahh, keren pak.

  5. Keren China/Tiongkok/Pabrik Negara Yang Keren

  6. aziiz says:

    wauuuuuuuuaahhhhhhhh, keren bangt omjayy

  7. orang cina pantesan jarang ada yang gendut-gendut pada olahraga semua si jadi terhindar dari bebrbagai penyakit

  8. Irsyad says:

    wiiihh pantes ajaa oya jadi tau deh kenapa orang orang cina pada gak ada yang gendut-gendut

  9. Ternyata orang cina pada suka olahraga ya

  10. chelsea says:

    sukses terus omjay

  11. Fadli Abizar says:

    mantul orang china pada suka olahraga

  12. Fattan says:

    wah keren bapak ingat lagu Indonesia Pusaka

  13. tsamil says:

    keren juga ya omjay, bisa membangun hubungan yang kuat disana

  14. lia says:

    suksess omjay

  15. aflah says:

    omjay 2 bulan aja di sana biar seru

  16. Alodya says:

    wahh seru bangettt

  17. raishaa says:

    wahh pengalaman omjay disana kelihatan seru sekalii

  18. riznandika says:

    malam omfiohgikdarnfklsdnlfkjwengfjkngkjegiorjgnoinjoitgjiothjrhopjpork

  19. sahl samudro says:

    Manntuuulll ooommm

  20. arina fahrani says:

    waahh kayaknya seru banget deh

  21. dyanettanr says:

    Wah, keren banget

  22. Zia Joviani Adianto says:

    wahwah

  23. Bener tuh pak, walaupun ada di China jangan lupa sama Indonesia pak, pas banget sama lagunya

  24. Shaquilla says:

    Wah, seru banget belajar di sana

Leave a Reply

  • Komentar blog

  • komentar blog

  • Tulisan Wijaya Kusumah di blog Lainnya

  • Yuk Menulis Setiap Hari! Lalu Perhatikan Apa Yang Terjadi